Menu Tutup

5 Tempat wisata bersejarah di Filipina yang wajib dikunkungi

Dari jalan tua ajaib Calle Crisologo hingga pulau Corregidor yang berbentuk seperti kecebong, jelajahi lima tempat bersejarah terbaik di Filipina. Filipina adalah negara kepulauan dengan lebih dari 7.000 pulau di Asia Tenggara dan ditemukan pada tahun 1521. Nama Filipina diambil dari nama Raja Philip II dari Spanyol setelah Spanyol menaklukkannya pada abad ke-16.

tempat bersejarah filipina

Negara ini terbagi menjadi tiga kelompok pulau yaitu Luzon, Visayas, dan Mindanao. Dua pulau terbesar di Filipina yaitu Luzon dan Mindanao mencakup dua pertiga dari total luas daratan. Hanya sekitar sepertiga dari pulau-pulau tersebut yang berpenghuni.

Kalian dapat melakukan perjalanan dan membenamkan diri dalam kekayaan situs bersejarah di Filipina yang tersebar di seluruh nusantara ini. Dari tembok Intramuros di Manila yang terkena cuaca buruk, hingga Terasering Sawah Banaue yang menakjubkan adalah sebuah bukti keajaiban teknik pribumi kuno. Setiap lokasi mengungkap babak unik dalam masa lalu Filipina yang penuh semangat.

Ungkap kisah-kisah yang terukir dalam lima harta karun bersejarah di Filipina. Jelajahi akar budaya negara ini dan hargai sejarahnya yang menawan.

Tempat wisata bersejarah di Filipina

Intramuros, Manila

intramuros tempat bersejarah filipina

Intramuros adalah kawasan tembok bersejarah yang terletak di jantung kota Manila. Kota ini merupakan pusat kekuatan politik, agama, dan militer pada masa kolonial Spanyol. Kata Intramuros yang berarti di dalam tembok dalam bahasa Latin, dibangun sekitar tahun 1571 oleh penakluk Spanyol Miguel López de Legazpi.

Area ini terbentang seluas 0,26 mil persegi dan memiliki jalan berbatu, kereta kuda, dan contoh arsitektur Filipina dan Spanyol yang telah dipugar atau dibangun kembali. Pada tahun 1951, Intramuros ditetapkan sebagai Tempat Bersejarah Nasional karena tahan terhadap perang dan bencana alam.

Bangunan ini sangat penting selama Perang Dunia II dan sejak itu telah dipugar untuk melestarikan makna sejarahnya. Museum Nasional Filipina telah menyatakan benteng Intramuros sebagai Harta Budaya Nasional.

Wisata Utama

Sebagai situs bersejarah, Intramuros memiliki banyak atraksi menarik. Fort Santiago, sebuah benteng yang berfungsi sebagai benteng pertahanan dan Gereja San Agustin, gereja batu tertua di Filipina adalah beberapa daya tarik utamanya. Pengunjung dapat berjalan-jalan di sepanjang jalan berbatu, mengunjungi museum, dan merasakan perpaduan arsitektur kolonial Spanyol dan budaya Filipina. Tempat ini berfungsi setiap hari mulai jam 8 pagi hingga 6 sore.

Teras Sawah Banaue, Ifugao

sawah banaue tempat bersejarah filipina

Teras Sawah Banaue diciptakan lebih dari 2.000 tahun yang lalu oleh nenek moyang masyarakat Ifugao. Teras di pegunungan ini dikenal sebagai Keajaiban Dunia Kedelapan.

Mereka adalah sistem sawah beririgasi yang mengesankan dan merupakan tujuan pendakian terbaik di Filipina. Terletak 1.500 meter di sisi pegunungan Cordillera, terdapat lebih dari 48 kelompok sawah. Namun UNESCO hanya mencantumkan lima dari kelompok tersebut sebagai Situs Warisan Dunia.

Wisata Utama

Terasnya menawarkan pemandangan menakjubkan dari ladang berjenjang yang menjadikannya lanskap yang menakjubkan. Pengunjung dapat berjalan melalui teras, berinteraksi dengan masyarakat Ifugao, dan mempelajari teknik pertanian tradisional mereka. Dibangun tanpa peralatan modern, teras-teras ini merupakan bukti kehebatan teknik dan pertanian masyarakat Ifugao. Hal ini mencerminkan praktik pertanian berkelanjutan yang telah diwariskan dari generasi ke generasi.

Taman Rizal, Manila

taman rizal tempat bersejarah filipina

Taman Rizal juga dikenal sebagai Taman Luneta, adalah taman kota bersejarah yang dinamai Dr. Jose Rizal, pahlawan nasional Filipina. Taman ini memainkan peran penting dalam membentuk sejarah Filipina, ketika Dr. Jose Rizal dieksekusi di taman tersebut pada tahun 1896, menjadikannya situs simbolis kemerdekaan Filipina.

Sejak itu taman ini menjadi tempat refleksi dan patriotisme. Ini adalah salah satu taman kota terbesar di Filipina, seluas 140 hektar. Taman ini terletak di situs yang awalnya dikenal sebagai Bagumbayan selama masa kolonial Spanyol dan berdekatan dengan Kota Bertembok Intramuros yang bersejarah.

Wisata Utama

Ini adalah area yang aman dan luas di mana dapat belajar tentang Filipina, berolahraga, atau menikmati mengamati orang-orang. Taman ini memiliki beberapa wisata seperti Kompleks Cahaya dan Suara Gomburza, Planetarium Nasional, Pusat Pelaut Luneta, perpustakaan, Museum Antropologi Nasional, dan beberapa taman dan monumen tropis.

Taman ini juga dilengkapi dengan taman Filipina-Cina dan Jepang yang indah, cocok untuk jalan-jalan santai atau piknik. Taman ini buka setiap hari dan beroperasi mulai jam 5 pagi hingga jam 9 malam.

Pulau Corregidor, Cavite

pulau corregidor tempat bersejarah filipina

Pulau Corregidor adalah sebuah pulau berbatu yang terletak di pintu masuk Teluk Manila di bagian barat daya Luzon, Filipina. Luasnya 5,49 kilometer persegi dan diberi nama Pulau Korektor oleh orang Spanyol pada abad ke-16.

Mereka menyadari kepentingan strategisnya karena semua kapal yang memasuki Manila akan berhenti di sana untuk pemeriksaan. Selama Perang Dunia II, tempat ini menjadi medan pertempuran antara pasukan AS dan Filipina melawan pasukan Jepang. Saat ini pulau tersebut berfungsi sebagai kuil nasional untuk memperingati pertempuran di sana.

Wisata Utama

Pulau Corregidor adalah rumah bagi beberapa tempat yang menarik pengunjung dari seluruh dunia. Salah satu atraksi utama adalah Terowongan Malinta, yang digunakan sebagai tempat penyimpanan anti bom dan bunker personel. Selain itu, ada Pacific War Memorial Museum yang menghormati tentara Amerika, Filipina, dan Jepang yang kehilangan nyawa dalam perang.

Tugu Peringatan Pahlawan Filipina, Taman Perdamaian Jepang, patung Buddha setinggi 10 kaki, dan Barak Mile-Long adalah tempat yang populer. Daya tarik tersebut selain keindahan alam pulau berbentuk seperti kecebong yang memiliki perbukitan landai, pantai berpasir putih, tebing berbatu, dan kekayaan biota laut.

Calle Crisologo, Vigan

calle crisologo tempat bersejarah filipina

Calle Crisologo adalah jalan berbatu menawan yang merupakan langkah mundur ke masa lalu. Ini menampilkan rumah leluhur yang terpelihara dengan baik dan kereta kuda dengan arsitektur desain Spanyol-Filipina yang memancarkan pesona nostalgia.

Jalan bersejarah ini memiliki sejarah yang kaya sejak masa kolonial Spanyol dan dinamai menurut nama penyair dan politisi Ilocano yang disegani. Pelestariannya sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO merupakan bukti komitmen Vigan dalam menjaga warisan budaya uniknya. Saat ini, Calle Crisologo berdiri sebagai museum hidup yang mengundang pengunjung untuk merasakan kemegahan kolonial Vigan.

Wisata Utama

Calle Crisologo adalah jalan sepanjang 500 meter yang penuh dengan permata budaya dan sejarah. Itu dilapisi dengan rumah leluhur yang terpelihara dengan baik, lampu tungsten, dan batu bulat antik.

Pengunjung dapat menjelajahi rumah leluhur ini, tapi beberapa di antaranya telah diubah menjadi museum seperti Syquia Mansion, yang menawarkan sekilas kehidupan elit Filipina selama periode Spanyol. Jalan ini juga dihiasi dengan toko-toko kuno yang menawarkan kerajinan lokal, barang antik, dan makanan tradisional yang lezat.

Tempat lain yang dapat dinantikan pengunjung termasuk Menara Lonceng Bantay, Baluarte, Museum Crisologo, dan Pagburnayan. Saat matahari terbenam, Calle Crisologo menjelma menjadi tontonan magis dengan hangatnya pancaran lampu jalan antik, menciptakan suasana mempesona untuk jalan-jalan sore.

Posted in Filipina

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *